Selasa, 31 Mei 2011

FORUM KEWASPADAAN DINI MASYARAKAT (FKDM) KECAMATAN MAGELANG UTARA

Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM) Kecamatan Magelang Utara

Dasar :
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 12 Tahun 2006 tentang Kewaspadaan Dini Masyarakat di Daerah

Dasar Pertimbangan :
a.    bahwa dalam rangka penyelenggaraan otonomi, daerah mempunyai kewajiban melindungi masyarakat, menjaga persatuan, kesatuan dan kerukunan nasional serta keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia;
b. bahwa kepala daerah dan wakil kepala daerah mempunyai kewajiban memelihara ketenteraman dan ketertiban masyarakat;
c. bahwa untuk mewujudkan ketenteraman, ketertiban dan perlindungan masyarakat perlu dilakukan upaya-upaya kewaspadaan dini oleh masyarakat;

Definisi :
Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat yang selanjutnya disingkat FKDM adalah wadah bagi elemen masyarakat yang dibentuk dalam rangka menjaga dan memelihara kewaspadaan dini masyarakat.

FKDM dibentuk di provinsi, kabupaten/kota, kecamatan, dan desa/kelurahan. Pembentukan FKDM dilakukan oleh masyarakat dan difasilitasi oleh pemerintah daerah. FKDM sebagaimana memiliki hubungan yang bersifat konsultatif.

Tugas dan kewajiban camat dalam FKDM meliputi:
a.  membina dan memelihara ketenteraman, ketertiban dan perlindungan masyarakat dalam menghadapi kemungkinan terjadinya bencana, baik bencana perang, bencana alam maupun bencana karena ulah manusia di kecamatan;
b.  mengoordinasikan kepala desa/lurah dalam penyelenggaraan kewaspadaan dini masyarakat;
c.  mengoordinasikan kegiatan instansi di tingkat kecamatan dalam penyelenggaraan kewaspadaan dini masyarakat; dan
d. mengoordinasikan tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama, tokoh pemuda, anggota Satlinmas, anggota Polmas dan elemen masyarakat Iainnya dalam kegiatan di bidang ketenteraman, ketertiban dan perlindungan masyarakat, dengan meningkatkan kewaspadaan dini masyarakat di wilayah kecamatan.

Tugas dan kewajiban kepala lurah dalam FKDM meliputi :
a. membina dan memelihara ketenteraman, ketertiban dan perlindungan masyarakat dalam menghadapi kemungkinan terjadinya bencana, baik bencana perang, bencana alam maupun bencana karena ulah manusia di desa/kelurahan; dan
b. mengoordinasikan tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama, tokoh pemuda, anggota Satlinmas, anggota Polmas dan elemen masyarakat Lainnya dalam kegiatan di bidang ketenteraman, ketertiban dan perlindungan masyarakat, dengan meningkatkan kewaspadaan dini masyarakat di desa/kelurahan.

Keanggotaan FKDM kecamatan terdiri atas wakil-wakil ormas, lembaga pendidikan, tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama, tokoh pemuda, dan elemen masyarakat lainnya. Keanggotaan FKDM kelurahan terdiri atas wakil-wakil ormas, pemuka-pemuka masyarakat dan pemuda, anggota Satlinmas dan anggota Polmas, serta elemen masyarakat Iainnya.

FKDM kecamatan mempunyai tugas:
a. menjaring, menampung, mengoordinasikan, dan mengomunikasikan data dan informasi dari masyarakat mengenal potensi ancaman keamanan, gejala atau peristiwa bencana dalam rangka upaya pencegahan dan penanggulangannya secara dini; dan
b. memberikan rekomendasi sebagai bahan pertimbangan bagi camat mengenai kebijakan yang berkaitan dengan kewaspadaan dini masyarakat                                                                                                     

                                                         FKDM kelurahan mempunyai tugas:
a. menjaring, menampung, mengoordinasikan, dan mengkomunikasikan data dan Informasi dari masyarakat mengenai potensi ancaman keamanan, gejala atau peristiwa bencana dalam rangka upaya pencegahan dan penanggulangannya secara dini; dan
b. memberikan rekomendasi sebagai bahan pertimbangan bagi kepala desa/lurah dalam penyelenggaraan kewaspadaan dini masyarakat.

Keanggotaan Dewan Penasehat FKDM kecamatan ditetapkan oleh walikota dengan susunan keanggotaan:
a. Ketua : Camat;                                                                                                                                       
b. Sekretaris : Sekretaris kecamatan;                                                                                                         
c. Anggota : Pejabat terkait di tingkat kecamatan.                                                                                     
Keanggotaan Dewan Penasehat FKDM kelurahan ditetapkan oleh camat dengan susunan keanggotaan:    
a. Ketua : Lurah;                                                                                                                                      
b. Sekretaris : Sekretaris kelurahan;                                                                                                        
c. Anggota : Pejabat terkait di kelurahan.                                                                                                  






Sabtu, 14 Mei 2011

SUPARDI





ANDAR TRI WAHYULI, AMd




JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA


TTL                 : MAGELANG, 11 JULI 1982


CPNS             : 2 JANUARI 2011


PANGKAT/GOLONGAN  : PENGATUR (II/C)

DAMAR SASMITO




JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 19 AGUSTUS 1968
CPNS             : 01 JANUARI 2010
ALAMAT       : KLETERAN, RT 03 RW IV, GRABAG, KABUPATEN MAGELANG

DANU KISWORO, AMd




JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 25 JANUARI 1978
CPNS             : 01 JANUARI 2010
ALAMAT       : BADALAN, PONDOKREJO, TEMPEL, SLEMAN

FERI IRAWATI, AMd


JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 07 PEBRUARI 1981
CPNS             : 02 MARET 2009
ALAMAT       : MAGERSARI TIMUR NO 93, RT 06 RW IX, KOTA MAGELANG

NOVI SETYOWATI


JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 23 NOPEMBER 1969
CPNS             : 02 JANUARI 1970
ALAMAT       : GELANGAN NO 401, RT 02 RW V, KOTA MAGELANG

WHINTARTI SULISTRIYANINGSIH


JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 06 APRIL 1969
CPNS             : 02 JANUARI 2007
ALAMAT       : ASRAMA YONKAV-2 TANK, AMBARAWA, SEMARANG

SAKIRUN



JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 05 JANUARI 1974
CPNS             : 01 MARET 1999
ALAMAT       : SENENG II, RT 01 RW III, BANYUROJO, MERTOYUDAN,
  KABUPATEN MAGELANG

TRI SUHARTO


JABATAN     : STAF KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 24 SEPTEMBER 1965
CPNS             : 1 MARET 1989
ALAMAT       : METESEH TENGAH RT 01 RW XI, KOTA MAGELANG

R. AGUS HERRY


JABATAN     : KASUBAG PENYUSUNAN PROGRAM
  KECAMATAN MAGELANG UTARA

YUNIARI LIN HARGAYANI, SH, MM




JABATAN     : KASUBAG UMUM DAN KEPEGAWAIAN
                           KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 11 JULI 1967
CPNS             : 02 MARET 1990
ALAMAT       : JL. CEMARA 7 NO.1, PERUMAHAN PULAU MAS, 
                           KOTA MAGELANG

SRI WINARTI


JABATAN     : KASUBAG KEUANGAN
LAHIR            : 18 AGUSTUS 1957
CPNS             : 02 PEBRUARI 1980
ALAMAT       : JL. MURIA NO 44, ARGA JAYA, MERTOYUDAN,
  KABUPATEN MAGELANG

JOGA WAHJUDI, SH







JABATAN     : KASI PEMBANGUNAN 
                           KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 14 DESEMBER 1965
CPNS             : 01 MARET 1999
ALAMAT       : POTROBANGSAN IV NO 17, RT 06, RW V, 
                          KOTA MAGELANG

SUKARDI




JABATAN     : KASI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
  KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 08 APRIL 1955
CPNS             : 1 PEBRUARI 1980
ALAMAT       : KALANGAN, RT 01, RW XIII, MAGELANG AMBARTAWANG,
  MUNGKID, KABUPATEN MAGELANG

MUH HARJADI, SH




JABATAN     : KASI KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN UMUM
  KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 27 PEBRUARI 1957
CPNS             : 1 NOPEMBER 1983
ALAMAT       : TRUNAN, RT 03, RW VII, KOTA MAGELANG

WIDOYOKO, S.Sos, MT





JABATAN     :  KASI TATA PEMERINTAHAN 
                           KECAMATAN MAGELANG UTARA
LAHIR            : 13 NOPEMBER 1969
CPNS             : 01 MARET 1996
ALAMAT       :  PERUM PURI TUK SONGO NO. 104, CACABAN, 
                           KOTA MAGELANG

HAMZAH KHOLIFI, S.Sos





JABATAN     : SEKRETARIS CAMAT MAGELANG UTARA
LAHIR            : 30 MEI 1968
CPNS             : 1 JANUARI 1990
ALAMAT       : PERUM PURI TUK SONGO, CACABAN, KOTA MAGELANG

INDAH DWIANTARI, S.Sos





JABATAN     : CAMAT MAGELANG UTARA
LAHIR            : 29 APRIL 1972
CPNS             : 02 MARET 1997
ALAMAT       : JL. JERUK RAYA NO 20 D, SANDEN, KOTA MAGELANG

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SUB BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Sub Bagian Program mempunyai tugas pokok membantu Sekretaris dalam melaksanakan kegiatan penyusunan rencana program, evaluasi program kerja dan pelaksanaannya.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Sub Bagian Penyusunan Program mempunyai fungsi :
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Sub Bagian Program.
b.     Pengkoordinasian penyusunan rencana program dan kegiatan kecamatan.
c.      Pengkoordinasian penyusunan laporan kinerja kecamatan.
d.     Pelaksanaan kegiatan Sub Bagian Program.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Sub Bagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas pokok membantu Sekretaris dalam melaksanakan kegiatan surat menyurat, kearsipan, rumah tangga, perlengkapan serta administrasi kepegawaian di lingkungan dinas.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Sub Bagian Umum dan Kepegawaian mempunyai fungsi :
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Sub Bagian Umum dan Kepegawaian.
b.     Pengkoordinasian pelaksanaan urusan umum dan kepegawaian.
c.      Pelaksanaan kegiatan Sub Bagian Umum dan Kepegawaian.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SUB BAGIAN KEUANGAN KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas pokok membantu Sekretaris dalam melaksanakan urusan keuangan di lingkungan kecamatan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Sub Bagian Keuangan  mempunyai fungsi :
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Sub Bagian Keuangan.
b.     Pelaksanaan administrasi keuangan kecamatan.
c.      Pengkoordinasian pelaksanaan pengelolaan keuangan kecamatan.
d.     Pelaksanaan kegiatan Sub Bagian Keuangan.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SEKSI KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN UMUM KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Seksi Ketenteraman dan Ketertiban Umum mempunyai tugas pokok membantu Camat dalam bidang ketenteraman dan ketertiban umum.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Seksi Ketenteraman dan Ketertiban Umum mempunyai fungsi :
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Seksi Ketenteraman dan Ketertiban Umum di wilayah kecamatan.
b.     Pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan pada Seksi Ketenteraman dan Ketertiban Umum.
c.      Pembinaan dan pelayanan kepada masyarakat di bidang ketenteraman dan ketertiban umum.
d.     Pelaksanaan kegiatan Seksi Ketentraman dan Ketertiban.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SEKSI PEMBERDAYAAN KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Seksi Pemberdayaan Masyarakat mempunyai tugas pokok membantu Camat dalam bidang pemberdayaan masyarakat.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Seksi Pemberdayaan Masyarakat mempunyai fungsi:
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Seksi Pemberdayaan Masyarakat.
b.     Pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan pada Seksi Pemberdayaan Masyarakat.
c.      Pembinaan dan pelayanan kepada masyarakat di bidang pemberdayaan masyarakat.
d.     Pelaksanaan kegiatan Seksi Pemberdayaan Masyarakat.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SEKSI PEMBANGUNAN KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Seksi Pembangunan mempunyai tugas pokok membantu Camat dalam bidang pembangunan.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Seksi Pembangunan mempunyai fungsi:
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Seksi Pembangunan.
b.     Pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan pada Seksi Pembangunan.
c.      Pembinaan dan pelayanan kepada masyarakat di bidang pembangunan.
d.     Pelaksanaan kegiatan Seksi Pembangunan.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI KEPALA SEKSI TATA PEMERINTAHAN KECAMATAN MAGELANG UTARA


Kepala Seksi Tata Pemerintahan mempunyai tugas pokok membantu Camat dalam bidang tata pemerintahan.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Kepala Seksi Tata Pemerintahan mempunyai fungsi:
a.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan Seksi Tata Pemerintahan.
b.     Pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan pada Seksi Tata Pemerintahan.
c.      Pembinaan dan pelayanan kepada masyarakat di bidang tata pemerintahan.
d.     Pelaksanaan kegiatan Seksi Tata Pemerintahan.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI SEKRETARIS CAMAT MAGELANG UTARA


Sekretaris Camat mempunyai tugas pokok membantu Camat dalam penyusunan program, pengelolaan keuangan serta urusan umum dan kepegawaian di lingkungan kecamatan.

Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Sekretaris Dinas Pendidikan mempunyai fungsi :
a.     Pengkoordinasian bidang-bidang dalam rangka penyusunan rencana strategis, program dan kegiatan serta penyusunan laporan tahunan kecamatan.
b.     Perencanaan penyusunan program dan kegiatan di lingkungan sekretariat.
c.      Pelaksanaan pengelolaan urusan keuangan, umum dan kepegawaian kecamatan.
d.     Pelayanan administrasi kepada seluruh satuan organisasi di lingkungan kecamatan.
e.     Pengawasan dan pengendalian program dan kegiatan Sekretariat.

TUGAS POKOK DAN FUNGSI CAMAT MAGELANG UTARA


Camat mempunyai tugas pokok membantu Walikota dalam menyelenggarakan tugas umum pemerintahan dan melaksanakan kewenangan pemerintahan yang dilimpahkan kepada Camat oleh Walikota di wilayah kecamatan.

Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud di atas, Camat mempunyai fungsi :
a.     Perumusan rencana dan kebijakan teknis di bidang pemerintahan, pemberdayaan masyarakat, ketenteraman ketertiban umum dan pembangunan.
b.     Pengkoordinasian dan pengarahan dalam penyusunan program, pengelolaan keuangan serta urusan umum dan kepegawaian Kecamatan.
c.      Pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan di tingkat kecamatan.
d.     Pembinaan dan pelayanan kepada masyarakat yang menjadi ruang lingkup tugasnya.
e.     Pelaksanaan tugas pokok sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku serta pengendalian dan pembinaan terhadap pelaksanaan operasional di lingkup tugasnya.

Kamis, 05 Mei 2011

RUPABUMI KECAMATAN MAGELANG UTARA


Ketika manusia mendiami suatu wilayah di muka bumi, maka manusiapun memberi nama kepada semua unsur-unsur geografi, seperti nama untuk sungai, bukit, gunung, lembah, pulau, teluk, laut, selat, dsb, yang berada di wilayahnya atau yang terlihat dari wilayahnya. Manusia juga member nama pada daerah yang ditempatinya, seperti nama pemukiman, nama desa, nama kampung, nama hutan, dst, sampai dengan nama-nama kota. Tujuan memberi nama pada unsur geografi adalah untuk identifikasi atau acuan dan sebagai sarana komunikasi antar sesama manusia. Dengan demikian nama-nama unsur geografi sangat terkait dengan sejarah pemukiman manusia. Dengan kata lain, nama-nama unsur geografi bukan hanya sekedar nama, tetapi di belakang nama tersebut adalah sejarah panjang dari pemukiman manusia                 (a long history of human settlement).

Pemberian dan pembakuan nama unsur geografis di permukaan bumi merupakan suatu pekerjaan yang sangat penting untuk dilaksanakan terutama sejak peta difungsikan sebagai salah satu media komunikasi, baik secara nasional maupun internasional, sehingga diperlukan adanya penyeragaman penulisan nama geografis. Unsur alam, misalnya : gunung, pegunungan, bukit, danau, sungai, muara, selat, laut, atau pulau. Sedangkan unsur buatan, seperti : jalan, desa, kota, fasilitas umum, atau fasilitas sosial.
  
Pada tanggal 29 Desember 2006 diterbitkan Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2006 tentang Tim Nasional Pembakuan Nama Rupabumi. Peraturan Presiden ini merupakan tindak lanjut dari Pasal 7 ayat (2) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah serta Resolusi PBB Nomor 4 Tahun 1967 mengenai Standarisasi Nama-nama Geografis dan Resolusi PBB Nomor 15 Tahun 1987 tentang Pembentukan National Names Authority (NNA) di masing-masing negara anggota PBB.

Terbitnya Peraturan Presiden tersebut, merupakan bentuk keseriusan Pemerintah dalam upaya percepatan penyusunan produk hukum yang berkaitan dengan kegiatan penamaan dan pembakuan unsur rupabumi. Peraturan Presiden tersebut adalah landasan hukum dalam pelaksanaan pemberian dan pembakuan nama rupabumi (nama geografis) di Indonesia.

Selanjutnya dalam upaya mengimplementasikan kegiatan penamaan dan pembakuan nama rupabumi di Indonesia sesuai Pasal 5 point a Perpres 112 Tahun 2006 diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pedoman Umum Pembakuan Nama Rupabumi, dimana didalamnya termuat mengenai Prinsip, Prosedur dan Penetapan Pembakuan Nama Rupabumi.